image

image

Wednesday, August 24, 2016

Upaya

Menjadi manusia tidak kah teringat, bahawa Allah menciptakan manusia sebagi Ciptaan Allah yang Terbaik, dan sekumpulan manusia selalu menyatakan, Allah Kuasa makhluk tak berkuasa

Jika tiada Kuasa bagaimanakah dapat menjadi Khalifah Allah dibumi

لا إله إلا الله
Tiada ilah kepercayaan melainkan Allah
Tiada kuasa pada makhluk kecuali bersama Allah
Tiada hak menciptakan sesuatu kecuali bersama Allah

 لا إله إلا الله
Bagaimanakah fikiranmu, apakah ada yang lebih berkuasa daripada Allah
Adakah sesiapa yang dapat menewaskan Allah
Dapatkah kamu melarikan diri daripada MAUT, inilah cabaran kuasa jika sesiapa mengaku Ada kuasanya

  لا إله إلا الله
Ucapan paling tinggi nilainya, seisi dunia di timbang berbanding ucapan itu, lebih berat timbangan   لا إله إلا الله


Ilmu  Tauhid itu keutamaan
  
Kegagalan dan kelalaian kita belajar Tauhid, lalai Ilmu Fardhu Ain, itu yang akan menimbulkan berbagai masalah dalam menghadapi hidup didunia ini

Tarikan keduniaan melalaikan kita tanpa sedar
Orang alim tersohor pun terlibat keduniaan tanpa sedar, SubhanAllah

 لا إله إلا الله
Nafi dan isbat

Menafikan selain Allah itu Lemah
Keyakinan masing masing tergantung padanya
Ubahlah haluan jika belum dapat Yakin
Keupayaan kamu, atas Usaha dan Ikhtiar kamu mahukah Pelajarannya
Jika kalian sudah cuba, namun sukar untuk berjaya, jika mahukan bantuan, insyaAllah ada bantuanNYA

Silakan e-mail


 nuranugerah@hotmail.com
atau

wassup 0192368789

Jangan putus harap kepada ALLAH, InsyaAllah

Saturday, August 6, 2016

Salah Didikan, dan Silap Faham

Islam menyatakan, sekiranya sudah berakal baligh, patutnya bertanggungjawablah
Islam itu untuk yang mahu berfikir
Sebab itulah awal kehidupan itu sepatutnya mengenal Allah
Dan sebab itulah di wajibkan ke atas Umat Islam, menuntut Ilmu, iaitu Fardhu Ain,

Salah mendidik jika menyuruh, Baca baca ayat, kerana sepatutnya adalah, mengambil pelajaran daripada ayat ayat Allah, sekiranya tahu mengambil Pelajaran, Dapatlah mengingat Allah dalam segala Perkara, benarlah kata kata, cukuplah Allah kepadaKu

Sebab itulah kepada Ahli Zikir itu memberikan Petua Petua kepada penuntut Ilmu
Agar dapatlah penuntut mengamalkan, petua petua yang diberi, dan itu memungkinkan kemudahan dan bahagia

Petua petua itulah Ilmu yang tersedia, dapatlah hidayah taufik, beramal
Sedarlah hendaknya, dalam masa mengaji, dalam masa menuntut Ilmu, ambillah Pelajarannya

Begitu Darjat paling atas dalam hal mengingat
Mengingat Allah dalam hati itulah terbaik
Mengingat Allah itu adalah Besar Perkaranya

لا إله إلا الله

Jika sudah tercapai dirimu, sudah dapat Hidayah Allah, mengingati NYA, semuga kamu mendapat kebaikan, kemudahan dan keselamatan, itulah yang terbaik

Selain daripada itu adalah kelemahan, kerana Allah tidak memandang zahir pakaianmu, zahir perkataanmu, zahir perbuatan kamu, tetapi Allah melihat kedasar hatimu

Jauhi sifat munafik
Jangan suka nak menunjuk nunjuk
Jangan suka nak mengaku ngaku

Tundukkan pandangan
Satelah berilmu jadilah resmi padi, semakin berisi semakin menunduk

Semuga dapat melihat apa yang menjadikan Salah Didikan
Semuga dapat membetulkan kesilapan fahaman
Begitu semuga Hidayah Allah mencari dirimu yang Ikhlas
InsyaAllah

Thursday, July 14, 2016

Rawatan dan Penyelesaian Masalah

Kepada sekalian manusia
Allah adalah Tuhan sekalian makhluk, samada Manusia atau Jin
Kerana itulah, Kalimah yang Paling Tinggi Nilainya adalah - لا إله إلا الله
Kepada yang mengaji Ilmu Fardhu Ain  tentu mengetahui, Nafi dan Isbath
Kita menafikan, selain Allah itu Lemah, dan yang Maha Kuasa adalah Allah
Dengan itu akan nyahlah dari kehidupan kita, masalah dan Penyakit
Begitu di anjurkan agar mengaji Tauhid

Kepada selain Umat  iaitu Bukan Islam, Kepada Allah jualah tempat meminta pertolongan
Allah lah Tuhan daku, juga Tuhan kamu sekaliannya

Rawatan kami tiada mengenal kamu siapa, samada kamu muslim atau bukan, segalanya adalah Makhluk Allah, Tak patut di takuti kerana kami tidak menggunakan Jin, Syaitan, Bunian, dan tiada pengeras kami minta,

Allah ciptakan manusia secara Terbaik, bagai lembah yang di sukai, ada bukit bukau yang meninggi, dan tiada sesiapa yang sama, masing masing adalah entiti sendirian, SubhanAllah
Jangan lah buang buah dada kerana kanser, sebetulnya kena buang penyakit
Janganlah kerana Barah Rahim, merosakkan Rahim kamu, sebetulnya kena buang penyakit
TAK PERLU BEDAH
Apakah kalian tidak Percaya dengan kuasa Allah?
Apakah Kalian tidak Percaya sama kuasa Allah?

Jika kalian tidak dapat melakukan sendiri, bertanyalah dengan Ahli Zikir
Wali Wali Allah itu tiada kegusaran

InsyaAllah
Ada kaedahnya, yang boleh kalian pelajari
Hanya saja mahar pelajaran itu adalah RM177.00
Dan ilmu ini kami namakan sebagai Ilmu Merawat Diri
Pembuka Jalan kepada yang meminati Ilmu Tauhid
Pembuka Jalan menuju Ikhlas

Tidak kira lah anda siapa jika ada kehendak hendak menuntut ilmu, kami persilakan
Tidak kiralah apa maslah kalian, Kami dapat memberikan kaedah menyelesaikannya
Tidak kiralah apa penyakit Kalian, kami ada cara menyelesaikannya

Jika kalian sudah pergi ke sana kemari, banyak sudah berhabis duit, tenaga, dan segala, jangalah
berputus asa dari Rahmat Allah

Boleh datang jumpa kami
Bertemu itu satu keperluan
adalah sunnah yang sudah ditauladankan

Boleh lihat ke sini:  http://rawatanalternatif-nuranugerah.blogspot.my/
Boleh whassup 0192368789

Yakinlah ALLAH

Wednesday, June 8, 2016

Fikir kan

Jika kamu belum mengetahui, Bertanyalah kepada Ahli Zikir, iaitu yang hidup hatinya mengingat Allah

Apacaranya kamu hendak kenali?

Allah akan memperkenalkan kamu - jika kamu berjalan kepada ku, AKU lebih pantas mendatangi mu, Demikianlah kehidupan orang yang membantu Kerja Allah - Ahli Zikir

Janganlah dirimu meletakkan HAD - kamu di seru untuk bersangka baik -
Jangan jadi Bodoh Sombong, bila ada orang alim masuk ke daerahmu, kamu tak dapat bersamanya

Bodoh sombong mengaku ngaku, Makrifat, dan Mengetahui, namun sekadar Persangkaan,
demikian Lagak Iblis

Make sure you know what to do, do it Right the first time


Kisah Islam


Tatkala di bacakan Iqra - dijawabnya - aku tidak tahu,
satelah dipeluk tubuhnya dgn erat, dikatakan yg memeluknya itu,
IQRA bismi Rabbi al lazi kholaq
IQRA bersama RABB dengan Ketulusan HATI, agar dapat Hidayah Memahami

Allahommasolli'ala Muhammad

FAHAM itu Hidayah Allah apabila ILMUnya itu Kebenaran Yg SUCI
begitulah AlQuran itu Kitab tanpa Keraguan, begitu SUCI, kitab yang menjadi Petunjuk sesiapa yang mahu bertaqwa


NAFSU itu mengupayakan Faham apabila ILMUnya itu sekadar Keduniaan,
disinilah tipu daya syaitan berperanan, dan kerana itulah yang begitu akan terbawa bawa kesesatannya

Dan Nafsu daripada Bisikan Syaitan itulah akan menjadikan peribadi itu melakukan Bidaah, Mengaku ngaku dia lah yang lebih baik, dan berbuat sombong seperti Iblis


Kedua dua keadaan itu, mungkin dialami oleh setiap Peribadi
Demikianlah jika hatimu, Keras, akan Mati, tak akan memperdulikan dirimu, terjauh dari Hidayah Allah,


Jadikanlah dirimu diri yang mahukan kebaikan, maka Allahmu akan berikan kamu kebaikan, insyaAllah

Monday, April 25, 2016

Kenal Diri dan Kenal Allah

Mari kita melihat ayat AlQuran surat ke 13; ayat 11 - satu ayat ini mengandungi 3 bahagian

1.  Bagi tiap-tiap seorang ada malaikat penjaganya silih berganti dari hadapannya dan dari belakangnya, yang mengawas dan menjaganya (dari sesuatu bahaya) dengan perintah Allah.

For each (such person) there are (angels) in succession, before and behind him: They guard him by command of Allah. 

2. Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri.
Verily never will Allah change the condition of a people until they change it themselves (with their own souls)
 
3. Dan apabila Allah menghendaki untuk menimpakan kepada sesuatu kaum bala bencana (disebabkan kesalahan mereka sendiri), maka tiada sesiapapun yang dapat menolak atau menahan apa yang ditetapkanNya itu, dan tidak ada sesiapapun yang dapat menolong dan melindungi mereka selain daripadaNya.
But when (once) Allah willeth a people's punishment, there can be no turning it back, nor will they find, besides Him, any to protect. 
(Ar-Ra'd 13:11)


Pertamanya, di setiap ruang kosong sebesar tapak kaki, tafsirnya ada malikat malaikat yang membantu manusia. waktu kecil dulu kita belajar tentang Malaikat Pencatat Amal, di kiri dan kanan manusia, namun pada ayat ini pertamanya Allah memberitahu Malaikat sering membantu Manusia dalam upayanya, hanya saja kita samada Sedar atau Tidak
Jika Kenal dirimu, begitulah akan Sedar dirimu, makhluk yang ber Gerak atau Diammu, adalah daripada apa yang Allah Ciptakan

Keduanya, Allah tidak mengubah sesiapa pun menjadi Jahat, kerana setiap manusia lahir dalam Fitrah Kebaikan, dan bagi yang menyatakan mereka sudah tiada kehendak, itu adalah persangkaan sahaja, kerana ayat inilah menerangkan, bila jika dirimu tiada kehendak, Allah tidak mengubah apa apa. Bahawa diri kamulah sepatutnya ada Ilmu dan kemahuan menjadi Baik, barulah Allah gerakkan Ciptaannya ke arah itu, Hauqalah berjalan terus, Demikian jika benar kamu mengenali dirimu

Ketiganya, menunjukkan kuasa Allah yg absolute, jika Allah hendak berbuat sesuatu, Tiada sesiapa dapat membantah. Demikianlah  menolak kefahaman yang menyatakan Allah itu tidak berkuasa.

Daripada keterangan tersebut dapatkah kalian melihat dirimu, masing masing patut ada kehendak, agar Allah merubah dirimu ke arah yang kamu mahu - dan jika berkehendak berbuat kebaikan itu tentu lebih layak, lebih mulia, itulah dinamakan Muhammad saw itu untuk menyempurnakan Akhlak yang Mulia

Semuga dapat menilai diri masing masing, Kenalilah siapakah kamu, Pemimpin, maka pimpinlah dirimu, masing masing, serta peliharalah kaum keluarga kamu, kaum kerabat kamu, insyaAllah
 Dan Ingatlah Allah, Kuasa nya tiada Terbatas, tidak tercapai akal fikir mu

SubhanAllah wahdahu laa syarikalah
 
.

Friday, March 25, 2016

Sebab dan akibat

Dalam hal sebab dan akibat, atau Syariat itu banyak di pengaruhi oleh syaitan
Apabila pelaku pelaku amal itu belum mencapai  Ikhlas, Mukhlisinna lahuddin
Dan Allah menjamin Hamba Hamba Kami yang ikhlas, syaitan tidak dapat menguasai

Rupa Perkara yang ada di pengaruhi syaitan
1. Dalam hal Jodoh Pertemuan, suka dan bercinta , menikah
Apabila diri kamu ada syaitan pusaka baka, kamu akan tertarik dan akan dipertemukan dengan orang jenis sama, jika jin syaitan masing masing boleh berkawan - itu sebab ada yang termimpi lebih dahulu, atau selalu mimpi mimpi berulang, bila berlaku nyata, sipi sipi . Ada yang bermimpi Ular, dan sebagainya


2. Dalam hal perubatan
Kamu yang ada saka baka, dapat penyakit, mencari tempat berubat, akan di bawa ke tempat yg perawat ada JIn dampingan juga, dan kamu tak akan pernah bertanya, kaedah rawatan yang dijalankan, Kerana itulah banyaknya jenis yg menmakan Rawatan AlTernatif Islam, namun memakai Perantaraan jin, mendamaikan Jin, dan penyakit akan berulang kembali dalam tempoh 3 bulan, 6 bulan, setahun, dua tahun, sedangkan jika Mukmin itu tak patut jatuh dalam lubang yg sama kedua kalinya

3. Dalam Hal Tazkirah
Orang yang ada saka baka, dampingan syaitan mudah dan berkebolehan memberikan tazkirah
Namun dalam Tazkirah yang di berikan itu selalu ada persangkaan, menuduh salah laku orang lain, mengeji dan mengejek orang lain. Satu lagi ada kebolehan menasihatai, agar membaca ayat kursi, dan wirid tententu untuk bunuh syaitan, tetapi akhirnya diri mereka sendiri kena dan dapat angin ahmar, atau stroke

Tazkirah Islam sepatutnya yang memberikannya itu tahulah menjaga kesucian Islam, tanpa Prejudis

4. Dalam Hal Penyakit
Nabi saw menyatakan, syiatan berlari lari dalam darah anak adam, dan itulah punca penyakit, namun apabila terlalu percayakan doktor medikal, itu di tukar dengan kata kata, ada Virus dan Doktor Medikal memerlukan saintifik rekod yang telah berlaku baru dapat dan dijangka pengalaman serupa, dapatlah di ubati. Bila perlukan rekod saintifik itu hanyalah sekadar sebab dan akibat, hal yang nyata depan mata, Hal Ghaib itu mereka tidak Percaya

Demikianlah sebahagian Kesesatan yang berlaku dalam Masyarakat sedunia, ada agenda agar berkepercayaan yang dapat dibuktikan secara nyata sahaja
Sedangkan Ilmu Islam itu sebahagian besarnya adalah Hal Ghaib, itu sebab ayat Muhkamat itu sedikit berbanding ayat ayat Mutasyabihat

Sekiranya tak mahu di perdaya, di kuasai Syaitan, hendaklah kita menjadikan diri kita Jujur dan Ikhlas menauhidkan Allah
Pengetahuan ini berdasarkan Ilmu dan Pengalaman penulis sendiri
Syukur Alhamdulillah
Kini dapat Ilmu IMD
Dapat lah menjadi Ikhlas, namun tiada dakwa dakwi ya, jika mahukan Ilmu Tauhid tahap Tinggi silakan bertamu, e mail nuranugerah@hotmail.com
boleh call 0196313202, 0132611778

InsyaAllah
jika kamu di timpa masalah, bencana, penyakit, kembalilah kepada Allah
Sekiranya mahukan kebaikan agar tidak dikuasai syaitan, mantapkanlah Iman dan kepercayaan kepada Allah, Berserahlah dirimu bulat bulat kepada Allah

Harapan kami, semuga kalian tidak terhijab pemikiran atau oleh ilmu, berfikiran terbuka itu agar dapat kebaikan, bersangka baik kepada Allah itu untuk kebaikan diri masing masing

InsyaAllah

Thursday, March 10, 2016

Sangka Baik

Segala yang ada di langit dan di bumi tetap mengucap tasbih kepada Allah; dan Dia lah Yang Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana. 
Dia lah sahaja yang menguasai dan memiliki langit dan bumi; Ia menghidupkan dan mematikan; dan Ia Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu.  
Dia lah Yang Awal dan Yang Akhir; dan Yang Zahir serta Yang Batin; dan Dia lah Yang Maha Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu. 
Dia lah yang telah menciptakan langit dan bumi dalam enam masa, kemudian Ia bersemayam di atas Arasy; Ia mengetahui apa yang masuk ke bumi serta apa yang keluar daripadanya; dan apa yang diturunkan dari langit serta apa yang naik padanya. Dan Ia tetap bersama-sama kamu di mana sahaja kamu berada, dan Allah Maha Melihat akan apa yang kamu kerjakan. 
Dia lah sahaja yang menguasai dan memiliki langit dan bumi; dan kepada Allah jualah dikembalikan segala urusan.
 Dia lah yang memasukkan waktu malam ke dalam waktu siang, dan memasukkan waktu siang ke dalam waktu malam (silih berganti); dan Dia lah yang Maha Mengetahui akan segala (isi hati) yang terkandung di dalam dada. 


Berimanlah kamu kepada Allah dan RasulNya, dan belanjakanlah (pada jalan kebajikan) sebahagian dari harta benda (pemberian Allah) yang dijadikannya kamu menguasainya sebagai wakil. Maka orang-orang yang beriman di antara kamu serta mereka membelanjakan (sebahagian dari harta itu pada jalan Allah); mereka tetap beroleh pahala yang besar. 
Dan mengapa kamu tidak beriman kepada Allah? Sedang Rasulullah mengajak kamu untuk beriman kepada Tuhan kamu, dan Allah telah mengambil janji setia dari kamu (untuk beriman); jika kamu hendak beriman (maka telah jelaslah dalil-dalilnya).  
 Dia lah yang menurunkan kepada hambaNya (Nabi Muhammad) keterangan-keterangan Al-Quran yang terang nyata, kerana Ia hendak mengeluarkan kamu dari gelap-gelita (kekufuran) kepada cahaya (iman) yang terang-benderang. Dan (ingatlah) sesungguhnya Allah Maha Belas, lagi Maha Mengasihani, terhadap kamu.  
 Dan mengapa kamu tidak membelanjakan harta benda kamu pada jalan Allah? - Padahal Allah jualah yang mewarisi langit dan bumi (serta segala isinya). Tidaklah sama di antara kamu, orang-orang yang membelanjakan hartanya serta turut berperang sebelum kemenangan (Nabi menguasai Makkah). Mereka itu lebih besar darjatnya daripada orang-orang yang membelanjakan hartanya serta turut berperang sesudah itu. Dan tiap-tiap satu puak dari keduanya, Allah janjikan (balasan) yang sebaik-baiknya. Dan (ingatlah), Allah Maha Mendalam PengetahuanNya akan apa yang kamu kerjakan. 


Siapakah orangnya yang mahu memberikan pinjaman kepada Allah, sebagai pinjaman yang baik (ikhlas) supaya Allah melipat-gandakan balasannya? Dan (selain itu) ia akan beroleh pahala yang besar!    (Ingatlah) ketika engkau melihat (pada hari kiamat): orang-orang yang beriman, lelaki dan perempuan, cahaya (iman dan amal soleh) mereka bergerak cepat di hadapan mereka dan di sebelah kanan mereka (semasa mereka berjalan, serta dikatakan kepada mereka): "Berita yang mengembirakan kamu pada hari ini, (kamu akan beroleh) Syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, kekal kamu di dalamnya; yang demikian itu adalah kemenangan yang besar".


(Ingatlah) semasa orang-orang munafik, lelaki dan perempuan (yang sedang meraba-raba dalam gelap-gelita pada hari kiamat), berkata kepada orang-orang yang beriman: "Tunggulah kami, biarlah kami mengambil sedikit dari cahaya kamu". (Lalu) dikatakan (kepada mereka secara mengejek-ejek): "Baliklah kamu ke belakang, kemudian carilah cahaya (di sana)", serta diadakanlah di antara mereka (yang beriman dan yang munafik itu) sebuah tembok yang mempunyai pintu, di sebelah dalamnya mengandungi rahmat (Syurga dan nikmat), dan di sebelah luarnya, dari situ terdapat (neraka) dan azab seksa.    (Pada saat itu) mereka (yang munafik) menyeru orang-orang yang beriman (sambil berkata): "Bukankah kami bercampur gaul dengan kamu (di dunia dahulu)?" Orang-orang yang beriman menjawab: "Benar! Akan tetapi kamu telah membinasakan diri kamu (dengan perbuatan munafik) dan kamu telah menunggu-nunggu (kebinasaan umat Islam), dan kamu pula ragu-ragu (terhadap perkara-perkara agama) serta kamu diperdayakan oleh angan-angan kosong (untuk mencapai maksud kamu), sehinggalah datangnya (maut) yang ditetapkan oleh Allah (kepada kamu). Dan (selain itu), kamu pula diperdayakan oleh bisikan Syaitan dengan (pengampunan) Allah (semata-mata dan melupakan azabNya). 

 "Oleh itu, pada hari ini tidak diterima penebus diri dari kamu, dan tidak juga dari orang-orang kafir. Tempat tinggal kamu ialah neraka, nerakalah sahaja penolong kamu, dan itulah seburuk-buruk tempat kesudahan kamu!" 


Belum sampaikah lagi masanya bagi orang-orang yang beriman, untuk khusyuk hati mereka mematuhi peringatan dan pengajaran Allah serta mematuhi kebenaran (Al-Quran) yang diturunkan (kepada mereka)? Dan janganlah pula mereka menjadi seperti orang-orang yang telah diberikan Kitab sebelum mereka, setelah orang-orang itu melalui masa yang lanjut maka hati mereka menjadi keras, dan banyak di antaranya orang-orang yang fasik - derhaka.
Ketahuilah kamu, bahawa Allah menghidupkan bumi sesudah matinya; sesungguhnya Kami telah menjelaskan kepada kamu keterangan-keterangan dan bukti, supaya kamu memahaminya. 

Sesungguhnya orang-orang lelaki yang bersedekah dan orang-orang perempuan yang bersedekah, serta mereka memberikan pinjaman kepada Allah, sebagai pinjaman yang baik (ikhlas), akan digandakan balasannya (dengan berganda-ganda banyaknya), dan mereka pula akan beroleh pahala yang mulia.     Dan orang-orang yang beriman kepada Allah dan Rasul-rasulNya, merekalah pada sisi (hukum) Tuhan mereka, (orang-orang yang mempunyai kedudukan yang tinggi darjatnya) seperti orang-orang "Siddiqiin" dan orang-orang yang mati Syahid; mereka akan beroleh pahala dan cahaya orang-orang Siddiqiin dan orang-orang yang mati syahid itu; dan (sebaliknya) orang yang kufur ingkar serta mendustakan ayat-ayat keterangan Kami, merekalah ahli neraka.


Ketahuilah bahawa (yang dikatakan) kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah (bawaan hidup yang berupa semata-mata) permainan dan hiburan (yang melalaikan) serta perhiasan (yang mengurang), juga (bawaan hidup yang bertujuan) bermegah-megah di antara kamu (dengan kelebihan, kekuatan, dan bangsa keturunan) serta berlumba-lumba membanyakkan harta benda dan anak pinak; (semuanya itu terhad waktunya) samalah seperti hujan yang (menumbuhkan tanaman yang menghijau subur) menjadikan penanamnya suka dan tertarik hati kepada kesuburannya, kemudian tanaman itu bergerak segar (ke suatu masa yang tertentu), selepas itu engkau melihatnya berupa kuning; akhirnya ia menjadi hancur bersepai; dan (hendaklah diketahui lagi, bahawa) di akhirat ada azab yang berat (di sediakan bagi golongan yang hanya mengutamakan kehidupan dunia itu), dan (ada pula) keampunan besar serta keredaan dari Allah (disediakan bagi orang-orang yang mengutamakan akhirat). Dan (ingatlah, bahawa) kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang yang terpedaya.  


Berlumba-lumbalah kamu (mengerjakan amal-amal yang baik) untuk mendapat keampunan dari Tuhan kamu, dan mendapat Syurga yang bidangnya seluas segala langit dan bumi, yang disediakan bagi orang-orang yang beriman kepada Allah dan Rasul-rasulNya; yang demikian ialah limpah kurnia Allah, diberikanNya kepada sesiapa yang dikehendakiNya; dan Allah sememangnya mempunyai limpah kurnia yang besar
 Tidak ada sesuatu kesusahan (atau bala bencana) yang ditimpakan di bumi, dan tidak juga yang menimpa diri kamu, melainkan telah sedia ada di dalam Kitab (pengetahuan Kami) sebelum Kami menjadikannya; sesungguhnya mengadakan yang demikian itu adalah mudah bagi Allah. 
(Kamu diberitahu tentang itu) supaya kamu tidak bersedih hati akan apa yang telah luput daripada kamu, dan tidak pula bergembira (secara sombong dan bangga) dengan apa yang diberikan kepada kamu. Dan (ingatlah), Allah tidak suka kepada tiap-tiap orang yang sombong takbur, lagi membanggakan diri.