image

image

Friday, July 31, 2015

Nasihat Mufti

video
Peringatan atas apa yang berlaku dalam dunia masakini
Semuga kita tidak menjadi ejen Dajjal bermata satu
InsyaAllah

Betulkan Pemikiran mu

video
Kesilapan memahami, dan kerana Tidak Mengetahui kebenaran menjadikan pemikiran yang serong, suka bersangka sangka dan menuduh yang tidak elok, jadi silakan memiliki pngetahuan yang benar, kenal dan tahu, baru dapatmu membicarakan tanpa persangkaan

Silakan ambil pelajaran, insyaAllaah

Thursday, July 30, 2015

Sindikit Penipuan Medical doktor

video
Jika kalian tidak percaya kepadaku, dengarlah pengakuan yang dibuat oleh doktor pakar dalam video di atas.

Kenyataan tentang sindiket perubatan yang Tamak Haloba (Greedy)  itulah yang menjadikan bidang perubatan hospital itu tidak benar, Walupun di Malaysia, pihak Kementerian telah menasihati agar percaya dengan pihak Hospital

Sindiket yang mengaut keuntungan tersebut adalah milik Yahudi dan Nasrani, kerana itulah doktor pakar dari India itu berani menyatakan sindiket tersebut

Bagaimana pun terpulang kepada diri masing masinglah ya mahu percaya atau idak

Bidang perubatan Holistik ada namun tidak di gemari oleh umat islam sendiri kerana kelemahan tauhid mereka, seperti maksud pernah nabi SAW katakan, Umat akan seperti Buih, subhanAllah

Yang Menjadi doktor pula tidak mengerti dengn sindiket ini, itulah yang berlaku caj yang beribu ribu terhadap pembedahan dan sebagainya, dan kebanyakkan hanya membawa maut juga akhirnya

Namun di sebabkan Saintis menyembunyikan Ilmu mereka, maka doktor di hospital sangat mempercayai sebab dan akibat, itulah di katakan mereka sebagai bukti saintifik

sedangkan hal hal ghaib itu dapatkah di buktikan?

itulah sebahagian permainan dan senda gurau kehidupan sementara di dunia ini

Semua kalian mendapat pelajaran dari paparan video tersebut
insyaAllah

Sahabat Islam

video

Semuga kalian mendapat pengajaran dalam mencari Sahabat dan rakan yang baik lagi meyakinkan diri kalian

Janganlah berdampingan dengan pemuda dari JINN, itu hanya menambahkan sombong diri mereka
Janganlah melebihi orang Kafir dan Munafik berbanding orang mukmin dan muslim, dalam hal berkawan dan bersahabat

Persaudaraan tauhid itu lebih utama
Walupun akhlak mereka keji sedikit itu semua adalah pelajaran dan peluang untuk kita saling berpesan menyampaikan kebenaran islam  dan dan saling nasihat menasihati

InsyaAllah ya

Terkejut Berok

Adalah diri yang mengalami, Keterkejutan akibat sesuatu, yang tidak dapat bersabar, dan berkelakuan melebihi perangai Berok berok Liar

Apabila diri itu tidak Berserah Allah, tidak pula mengingat akan Izin Allah, keatas apa yang berlaku dan menimpa dirinya itu, akan menjadilah dirinya, berkelakuan sumbang, menghamburkan berbagai kata kata Keji, hina diri sendiri tanpa sedar

Pada Masa Kini, Syaitan syaitan manusia, memainkan  peranan dengan persolan persoalan kununnya kritikal, untuk mencungkil kebenaran, tetapi tanpa sedar adalah amalan Bidaah dan amalan munafik dan ada yang Kafir

Maka Tidak hairanlah, Ramai yang hilang Maruah diri kerana tanpa Fikir dan Tanpa hidayah Allah, keluarlah perkatan perkataan yang meruntuhkan, oleh mereka yang kehilangan nikmat dulunya, terbitlah kelakuan yang bersifat nafsu ammarah

Nafsu ammarah adalah tingkatan Nafsu yang akan menjahanamkan diri sendiri, Menimbulkan keaiban diri sendiri, Sementara, Dunia Internet dan Demokrasi, yang tanpa sempadan itu, merosakkan diri kerana terlekanya diri dan lalai mengingat Halal Haram, serta Baik buruk sesuatu itu

Sepertinya, Tidak Memiliki Ilmu Fardhu Ain

Itulah menepati Takdir yang Rasulullah SAW telah sebutkan, ibarat BUIH

Kelakuan terkejut berok itu, kerap berulang ulang, kerana terkesan dengan sebab dan akibat
Dan diri pula tidak suka menghisab diri
Dan diri tidak juga mahu berdiam diri, itu yang suka bersangka sangka,
Demikianlah Kelakuan orang yang hanya tahu menyebut ayat ayat Allah, ayat ayat AlQuran, tetapi gagal mengambil Pelajarannya, maka menjadilah syaitan syaitan itu kawan karib mereka
(sila Telitikan, Surah ke 43, az zukhruf, ayat 36,37 dan 38)

Berserah Allah itu adalah Kelakuan diri yang Tanpa Komplen, Tanpa Prejudis,

Jika kamu bersyukur, Allah akan Tambah nikmatNya kepada mu
Jika kamu Kufur, Siksa Allah itu tersangat Pedih dan ngilu

Insaflah wahai diri, semuga di hidayahkan Allah, sekiranya mu Ikhlas, menauhidkan Allah
InsyaAllah


Wednesday, July 29, 2015

Nikmat Yang Hilang

Sekiranya kamu berserah diri kepada Allah, Ingatlah akan Ujiannya, Dan sebagai orang yang Percaya, akan menjadi Ikhlas, Menerima dengan Ikhlas demi Kesucian Allah

Demikianlah di katakan, Mukmin itu mendapat Nikmat ia Bersyukur
Dan apabila mendapat mehnah, di hilangkan Nikmat tertentu, Janganlah kecewa dan bersangka buruk kepada Allah, Sesungguhnya kamu tidak mengetahui, Apa Kehendak Allah

Demi menjaga Kesucian Islam Sabar  Bersyukur itu lebih baik
Kerana inilah di larang daripada bersikap Prejudis, bersangka sangka yang mana jauh dari berserah dirimu kepada Allah

Do You Take For Granted, For What you'd been having?

Allah Maha Kuasa Atas Setiap sesuatu, dan segala galanya
HasbunAllah wanikmal Wakil, wanikman Nasir

Apabila Allah menarik balik Nikmat yang kamu telah hadapi, sebagai contoh, Nikmat Penglihatan, Nikmat Pendengaran, Nikmat berkata kata, Nikmat Menulis dan sebagainya
Sebagai makhluk, pastilah kita tak Punyai sesuatu, Namun PERASAAN kita itu, apabila memikirkan dengan Nafsu, Inginlah Mendominasi, Semuga dapatlah Kita mengingat Allah sentiasa

Buktikanlah kamu seorang yang, Menjaga Amanah, Berlaku Adillah, kerana itulah sahaja Jalan Yang Lurus, mengikuti Tauladan Muhammad SAW,

Kita baru sahaja Menyambut Aid' al Fitri, Semuga dapat Bertaqwa, kerana apabila berpakaian Taqwa, Ingatlah ya - Dunia hanyalah Permainan dan senda gurau, kecuali jika kamu beriman dan beramal soleh

Bagi maksud menjaga Hati dan Perasaan akan Nikmat Yang Hilang, yang Allah sudah tarik balik,  Kembalilah kepada Allah dan Ucapkanlah, Innalillahi wainnailaihi Rojiun

Hidup kita didunia yang Fana, yang Sementara ini, adalah Medan Ujian, Siapakah yang Paling banyak menolong orang lain, Dan siapakah yang Lebih Taqwanya

InsyaAllah
Janganlah Mengeluh dan Berputus asa dari Rahmat Allah
Jauhi Dendam, irihati, dan ammarah

Ingatlah
Allahu Maha Kuasa Atas Segala galanya, dan Setiap sesuatu
kerana hanya Allah yang Berkuasa Menciptakan Kebenaran, Lalu Memelihara Kebenaran tersebut
Maka Lebih baiklah, memohon Hidayah Allah, memahami dan Mengertilah Diri
Dunia yang sebagai Bangkai Kambing ini, Apalah yang kita Rebut rebutkan

Ingatlah, jika kamu bertaqwa
Kamu tidak boleh Mati, Kecuali ketika kamu berserah dirimu kepada Allah

Sepatutnya kamu hayati Khatib yang selalu menyeru
Ittaqulloh ................... dengan sebenar benar Taqwa, Wala tamuutunnailla waantum muslimoon

insyaAllah ya

Tuesday, July 28, 2015

Just DO it

Ibnul Qoyyim rahimahullah berkata :
وَمَنْ عَامَلَ خَلْقَهُ بِصِفَةٍ عَامَلَهُ اللهُ تَعَالَى بِتِلْكَ الصَّفَةِ بِعَيْنِهَا فِي الدُّنْيَا وَالآخِرَةِ
"Barang siapa yang menyikapi makhluk Allah (orang lain) dengan suatu sikap/sifat maka Allah akan menyikapinya dengan sikap tersebut pula di dunia dan di akhirat" (Al-Waabil As-Shoyyib hal 49)

Karenanya :
(1) Barang siapa yang memaafkan saudaranya maka Allahpun akan memafkannya.
Allah berfirman :
وَلْيَعْفُوا وَلْيَصْفَحُوا أَلا تُحِبُّونَ أَنْ يَغْفِرَ اللَّهُ لَكُمْ
"Hendaklah mereka memaafkan dan berlapang dada. Apakah kamu tidak ingin bahwa Allah mengampunimu?" (QS An-Nuur : 22)

Bukankah engkau ingin dimaafkan dan diampuni oleh Allah?, maka maafkanlah dan ampunilah hamba-hambaNya..
Akan tetapi sikap memaafkan bertingkat-tingkat…
-         Ada yang memaafkan akan tetapi  masih menggerutu..
-         Ada yang memaafkan akan tetapi tetap saja menyimpan dendam, hanya saja tidak membalas kesalahan saudaranya tersebut
-         Ada yang memaafkan dengan sesungguh-sungguhnya, bahkan bersikap baik dengan saudaranya tersebut…, kesalahan saudaranya benar-benar ia lupakan…
-         Ada yang memaafkan dan melupakan setelah ia berkesempatan untuk membalas. Allah berfirman

أَوْ تَعْفُوا عَنْ سُوءٍ فَإِنَّ اللَّهَ كَانَ عَفُوًّا قَدِيرًا

"Atau (jika engkau) memaafkan sesuatu kesalahan (orang lain), Maka Sesungguhnya Allah Maha Pemaaf lagi Maha Kuasa" (QS An-Nisaa : 149). Yaitu Allah Maha Pemaaf padahal Allah Maha Mampu Untuk membalas dan menyiksa

Maka…sejauh mana tingkat memaafkannya kepada saudaranya tersebut maka demikianlah Allah akan memaafkannya…

(2) Barang siapa yang menerima udzur saudaranya sehingga memaafkannya maka Allah pun akan menerima udzurnya tatkala di akhirat kelak. Semakin mudah ia menerima udzur saudaranya, maka semakin mudah pula Allah akan menerima udzurnya. Semakin ia mempersulit dan ketat dalam menerima udzur saudaranya maka demikian pula tatkala di akhirat semakin ketat dan sulit pula Allah akan menerima udzurnya

(3) Barang siapa yang menutupi aib saudaranya maka Allah juga akan menutup aibnya di dunia dan di akhirat.

Semakin banyak orang yang ia tutup aibnya, demikian juga semakin banyak aib seseorang yang ia tutupi, maka semakin banyak pula aibnya yang akan tertutupi di dunia dan akhirat.

Seseorang terkadang gatal untuk menceritakan aib saudaranya…terlebih lagi jika ia sedang bersengketa dengan saudaranya tersebut…

(4) Barang siapa yang membantu dan meringankan beban dan kesulitan saudaranya maka Allah akan meringankan bebannya di dunia sebelum di akhirat. Sejauh mana ia ringan dalam membantu…sejauh mana ia berkorban dalam membantu… sejauh mana ia tulus dalam membantu saudaranya maka demikianlah pula Allah akan menyikapinya…

Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda :

وَمَنْ كَانَ فِي حَاجَةِ أَخِيْهِ كَانَ اللهُ فِي حَاجَتِهِ وَمَنْ فَرَجَ عَنْ مُسْلِمٍ كُرْبَةً فَرَجَ اللهُ عَنْهُ كُرْبَةً مِنْ كُرَبَاتِ يَوْمِ الْقِيَامَةِ وَمَنْ سَتَرَ مُسْلِمًا سَتَرَهُ اللهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ

"Barang siapa yang membantu memenuhi keperluan saudaranya maka Allah akan memenuhi hajatnya, barang siapa yang melepaskan kesulitan seorang muslim maka Allah akan melepaskan kesulitannya pada hari kiamat, dan barang siapa yang menutupi aib seorang muslim maka Allah akan menutupi aibnya pada hari kiamat" (HR Al-Bukhari no 2442 dan Muslim no 2580)

(5) Barang siapa yang mencari-cari kesalahan saudaranya, mengorek-ngorek aib saudaranya, maka demikian pula Allah akan mencari-cari kesalahannya di dunia sebelum di akhirat

Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda :

يَا مَعْشَرَ مَنْ آمَنَ بِلِسَانِهِ وَلم يَدْخُل الإيمَانُ قَلْبَهُ ! لاَ تَغْتَابُوا الْمُسْلِمِيْنَ وَلاَ تَتَّبِعُوا عَوْرَاتِهِمْ فَإِنَّهُ مَنْ تَتَبَّعَ عَوْرَةَ أَخِيْهِ الْمُسْلِمِ تَتَبَّعَ اللهُ عَوْرَتَهُ وَمَنْ تَتَبَّعَ اللهُ عَوْرَتَهُ يَفْضَحْهُ وَلَوْ فِي جَوْفِ بَيْتِهِ

"Wahai orang-orang yang beriman dengan lisannya akan tetapi iman belum masuk kedalam hatinya, janganlah kalian mengghibahi kaum muslimin, dan janganlah pula mencai-cari aib mereka, sesungguhnya barang siapa yang mencari-cari aib saudaranya sesama muslim maka Allah akan mencari-cari kesalahannya, dan barangsiapa yang Allah mencari-cari kesalahannya maka Allah akan mempermalukannya meskipun ia berada di dalam rumahnya" (HR Abu Dawud no 4880)

(6) Barang siapa yang mempersulit urusan saudaranya…memperberat…terlebih lagi menzoliminya, menipunya…maka Allah akan mensikapinya demikian pula di dunia sebelum di akhirat.

Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda :

وَمَنْ يُشَاقِقْ يَشْقُقِ اللَّهُ عَلَيْهِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ

"Barang siapa yang menyulitkan (orang lain) maka Allah akan mempersulitnya para hari kiamat" (HR Al-Bukhari no 7152)

(7) Barang siapa yang merahmati hamba-hamba Allah (bahkan merahmati hewan) maka Allah akan merahmatinya

(8)  Barang siapa yang berinfaq (memberi sedekah) kepada hamba-hamba Allah maka Allah akan memberi harta kepadanya.

Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda :

قَالَ اللهُ تَبَارَكَ وَتَعَالَى يَا بْنَ آدَمَ أَنْفِقْ أُنْفِقَ عَلَيْكَ

"Allah tabaaraka wa ta'aala berkata : Wahai anak Adam, berinfaklah maka akan diinfakan kepadamu" (HR Al-Bukhari no 4683 dan Muslim no 993)

Tentunya berinfak juga bertingkat-tingkat…barang siapa yang semakin banyak berinfak maka akan semakin diberkahi dan diperbanyak hartanya oleh Allah

(9) Barang siapa yang bergaya dengan sesuatu yang tidak ia miliki maka suatu saat  Allah akan membongkarnya :

Umar bin Al-Khottoob berkata :

وَمَنْ تَزَيَّنَ لِلنَّاسِ بِمَا يَعْلَمُ اللهُ مِنْهُ غَيْرَ ذَلِكَ يَشِنْهُ اللهُ

"Barang siapa yang bergaya (menunjukkan sesuatu keutamaan/kebaikan) kepada manusia yang Allah tahu bahwasanya ia tidak demikian maka Allah akan membongkar keburukannya" (Taariikh Dimasyq 32/72, lihat juga Nashbur Rooyah karya Az-Zaila'i 4/81)

Tatkala seseorang menunjukkan sesuatu yang ternyata berlawanan dengan batinnya (hakekat dirinya yang sesungguhnya) maka Allah akan menyikapinya juga sebaliknya, yaitu Allah akan membawanya kepada lawan dari tujuannya. Tujuannya ingin bergaya agar dipuji maka Allah akan membongkar aibnya tersebut. (Lihat I'laam Al-Muwaqqi'in karya Ibnul Qoyyim 2/180-181)

Karenanya tatkala seorang bersikap berpura-pura dihadapan manusia, menunjukkan seakan-akan ia adalah seorang yang alim, seorang yang khusyu' dalam sholatnya, seorang yang zuhud terhadap dunia, seorang yang ikhlas (padahal hakekat dirinya tidak demikian, justru ia adalah orang yang jahil, tidak khusuk tatkala sholat karena pikirannya kemana-mana, cinta dunia dan tidak zuhud, dan ia seorang yang suka dipuji dan tidak ikhlas) maka suatu saat Allah akan membongkar hakekat dirinya tersebut. Sebagaimana ia menipu manusia, maka Allahpun akan menipunya.

(10) Barang siapa yang dzolim dan bengis terhadap manusia maka Allah akan menyiksanya dengan sadis juga. Para penguasa yang bengis dan sadis terhadap rakyatnya maka suatu saat ia akan merasakan kebengisan dan kesadisan tersebut menimpa dirinya.

Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda :

اللَهُمَّ مَنْ وَلِيَ مِنْ أَمْرِ أُمَّتِي شَيْئًا فَشَقَّ عَلَيْهِمْ فَاشْقُقْ عَلَيْهِ وَمَنْ وَلِيَ مِنْ أَمْرِ أُمَّتِي شَيْئًا فَرَفِقَ بِهِمْ فَارْفُقْ بِهِ

"Yaa Allah barang siapa yang menjadi wali/mengurusi perkara umatku lalu ia memberatkan mereka maka beratkanlah perkaranya, dan barang siapa yang mengurusi suatu perkara umatku lalu ia lembut kepada mereka maka lembutlah kepadanya" (HR Muslim no 1828)

Barang siapa yang membunuh rakyatnya dengan bengis dan sadis maka ia akan terbunuh pula dengan sadis. Jika ia selamat di dunia maka Allah akan menyiksanya dengan sadis di akhirat jika ia tidak bertaubat kepada Allah.

 daripada www.firanda.com

Cara Membina Ukhwah Fillah

a. IKHLAS : Imam Muslim telah meriwayatkan satu hadis di dalam sahihnya yang menceritakan soalan malaikat kepada seorang lelaki yang ingin menziarahi saudaranya di sebuah kampong.

Malaikat itu bertanya, "Ke mana kamu hendak pergi?"

Jawab lelaki itu, "Aku ingin menziarahi saudaraku di kampong ini".

Malaikat itu bertanya lagi, "Adakah kamu mempunyai sebarang kepentingan di sana?"

Lelaki itu menjawab, "Tidak melainkan aku menyintainya kerana Allah."

Kemudian malaikat itupun berkata, "Sesungguhnya aku adalah utusan Alah yang diutuskan oleh Allah kepadamu untuk menyatakan bahawa Allah menyintaimu sebagaimana sahabatmu keranaNya".

b. IMAN : Ukhwah dibina atas dasar iman dan taqwa lantas mendorong berlaku selektif dalam bersahabat. Sahabat yang menjadi dambaan ialah yang mampu membimbing dan memberi tunjuk ajar kepada dirinya ke jalan iman. Sabdakan Rasulullah SAW :

"Perumpamaan orang yang berkawan antara orang yang baik dengan orang yang jahat adalah seperti seseorang yang membawa minyak wangi dan seorang yang meniup dapur tukang besi. Orang yang membawa minyak wangi, mungkin dia akan memberikan kepadamu atau mungkin kamu akan membeli daripadanya dan mungkin kamu akan dapat bau yang harum daripadanya. Manakala orang yang meniup dapur tukang besi, mungkin beliau akan membakar pakaianmu, atau mungkin kamu akan mendapat bau yang tidak elok (daripada besi tersebut)."  (Muntafaq 'Alaih)

Namun, walau berlaku selektif dalam bersahabat, ianya tidak menafikan mewujudkan hubungan dengan  dengan insan-insan yang kurang soleh mahu pun golongan kuffar. Dalam konteks ini kita mestilah istiqomah agar tidak terjebak atau terpengaruh dengan sebarang keburukan. Sebaliknya kita yang menguasai situasi sebagai pendakwah. Contohilah ikan yang tidak masin isinya walaupun hidup di dasar lautan.

3. Mentaati dan melaksanakan syariat Islam. Ukhwah tidak akan terbina dengan perlanggaran syariat. Contohnya; berdating dengan yang bukan muhram atas dasar ingin berukhwah. Syarat dalam apa jua urusan di dunia ialah melaksanakan syariat kerana itulah objektif berukhwah. Sabda Rasulullah SAW :

"Dan dua orang lelaki yang berkasih sayang kerana Allah, berkumpul keranaNya dan berpisah keranaNya".

Jika disoroti kepada perjalanan hidup para sahabat, apabila mereka bertemu mereka tidak berpisah sehinggalah salah seorang daripada mereka membaca Surah al-Asr dan mengucapkan salam sesama mereka. Ini adalah di antara contoh yang menunjukkan bahawa mereka nerkasih sayang berteraskan manhaj Islam dan di atas dasar keimanan serta amal soleh. Setiap muslim mesti menunaikan tanggung jawab sebagai seorang muslim dengan melaksanakan segala titah perintah Allah dan meninggalkan larangan NYA. Dengan melaksanakan syariat Islam, akan melahirkan rasa persamaan dan kesatuan serta perpaduan. Jika gagal melaksanakan tuntutan syariat, hilanglah persamaan, hilanglah kesatuan dan hilanglah perpaduan umat Islam. Perlaksanaan syariat merupakan sebab tercetusnya rasa persamaan dan kesatuan. Sekiranya ada anggota masyarakat yang lalai melaksanakan syariat dengan sendirinya hilang persamaan dan rasa kasih sayang terkorban, lenyaplah perpaduan.

4. Menzahirkan syiar Islam. Perlaksanaan syariat akan menzahirkan syiar Islam. Salah satu cara terbaik menzahirkan syiar ialah dengan menganjurkan program-program berunsur Islam dan meraikan hari-hari kebesaran Islam. Itu juga merupakan tugas anggota masyarakat. Sekiranya ada di antara anggota masyarakat yang lalai atau selalu tidak hadir di majlis-majlis rasmi masyarakat setempat yang telah ditetapkan, hati anggota masyarakat lain akan menjadi tawar dan dapat menimbulkan sangka buruk kepada anggota masyarakat yang lain serta akan merenggangkan persaudaraan. Oleh kerana itu anggota masyarakat yang mempunyai halangan atau uzur, hendaklah memaklumkan segera kepada pemimpin atau kepada anggota masyarakat yang lain supaya berita perkembangan peribadinya dapat diumumkan kepada anggota masyarakat lain yang hadir di majlis-majlis berkenaan bagi mengelakkan timbulnya salah sangka yang negatif.

5. Merapatkan jurang perbezaan hidup. Kedudukan anggota masyarakat hendaklah ada keseimbangan. Jangan ada diantaranya yang terlalu miskin atau sebaliknya. Keadaan anggota masyarakat hendaklah sentiasa diberi perhatian jangan sampai keperluan hidup keluarga yang tidak mencukupi. Kerana itu akan merosakkan hubungan hati serta member ruang kepada bisikan syaitan dan godaan nafsu. Demikian juga dengan anggota masyarakat yang hidupnya lumayan, mereka hendaklah tidak menampakkan kesenangan diri dan menyelesaikan sendiri keperluan keluarga hingga mengabaikan masalah sesama sahabat dalam satu masyarakat setempat. Itu akan menyentuh perasaan anggota masyarakat yang berada dalam kesempitan hidup. Bila jurang hidup berlaku, itu akan membawa keretakan hati dan tersinggung perasaan. Hendaklah wujudkan keadaan dan suasana perimbangan dalam hidup di antara setiap anggota masyarakat.

Sabda Nabi SAW:
Maksudnya: "Sampaikanlah hajat orang yang tidak berdaya memenuhi hajatnya sendiri. Maka sesungguhnya orang yang menyampaikan hajat seseorang yang tidak mampu menyampaikan hajatnya kepada pemenntah, ALLAH akan menetapkan dua kakinya di atas sirat (di akhirat) pada waktu manusia tergelincir." (Hadis riwayat oleh Hindun bin Abi Halah yang diterima dari Nabi SAW).

Dalam hadis yang lain diriwayatkan oleh Abu Nu'aim bahwa Nabi SAW bersabda :
Maksudnya: "Barangsiapa yang tidak mengambil berat urusan kaum muslimin, maka ia bukanlah dari golongan mereka."

Ibnu Umar RA berkata bahwa Rasulullah SAW bersabda
"....Siapa yang menyampaikan hajat saudaranya, niscaya ALLAH akan menyampaikan hajat saudaranya, niscaya ALLAH akan menyampaikan hajatnya dan siapa yang melepaskan kesukaran (kesusahan) seorang muslim di dunia, niscaya ALLAH akan melepaskan kesukarannya di akhirat........." Sabda Nabi SAW:

Maksudnya : "Seorang yang berjalan kerana menolong saudaranya lebih baik daripada beriktikaf selama sebulan di mesjidku (mesjid Nabawi)."

Bila jurang perbezaan dapat dirapatkan, maka anggota masyarakat akan hidup susah dan senang bersama :
 "Perumpamaan orang mukmin itu dalam perkara berkasih sayang dan saling cinta-menyintai adalah seperti sebatang tubuh. Apabila salah satu anggota masyarakat tubunhnya berasa sakit, maka seluruh anggota masyarakat tubuh yang lain turut merasai akan kesakitannya"  (Muntafaq 'Alaih)


6. Membudayakan meminta dan memberi maaf. Sebagai manusia biasa kita tidak dapat mengelakkan diri dari melakukan kesalahan. Mustahil di antara kita tidak berlaku kesalahan. Nabi SAW sendiri bersabda :

Maksudnya : "Tidak ada anak Adam, melainkan mempunyai dosa."
(Riwayat Tarmizi dari Anas)

Oleh kerana itu hendaklah jangan ada di antara kita yang berani dan sanggup mengaku tidak pernah bersalah. Hendaklah di kalangan kita semuanya senantiasa menyedari bahwa kita sentiasa tidak dapat mengelak dari bersalah. Sebab itu hendaklah bersedia mengaku salah dan meminta maaf. Bagi yang tidak bersalah pula hendaklah bersedia untuk memaafkan kesalahan orang yang memohon maaf kepadanya. Hanya dengan cara yang demikian kasih sayang akan dapat terjalin dengan erat di samping dapat mengelakkan perpecahan baik yang disebabkan oleh sesama kita atau melalui orang tengah yang mencoba hendak mengadu domba kita.

7. Saling menasihati dan tegur-menegur. Firman Allah swt di dalam Surah al-Asr:

"Demi masa, sesungguhnya manusia berada di dalam kerugian. Kecuali mereka yang beriman dan beramal soleh. Dan mereka berpesan-pesan kepada kebenaran dan berpesan-pesan pada kesabaran (di atas kepahitan kebenaran)"
Apabila salah seorang anggota masyarakat melakukan kesalahan, maka ia perlu ditegur dan dinasihati. Dalam kita menegur dan menasihati mesti melalui beberapa peraturan dan adab-adabnya.

(i) Memahami kedudukan kesalahan itu; kecil atau besar, sengaja atau tidak sengaja, dengan manusia atau dengan ALLAH, dalam masyarakat atau di luar masyarakat, dan lain-lain.

(ii) Jangan segera menegur. Tunda untuk beberapa waktu. Dalam masa itu hendaklah kita mendoakan orang yang melakukan kesalahan agar ia insaf dan berusaha melakukan perubahan dengan sendirinya, sebab orang sadar dan melakukan perubahan sendiri lebih baik daripada ditegur dan dinasehati oleh orang lain secara langsung.

(iii) Kalau setelah diberi tempoh, namun tidak juga berubah, maka barulah ia dipanggil berhadapan secara empat mata (tanpa ada orang lain), menasihatinya dengan penuh kasih sayang. Akan tetapi kalau difikirkan kita tidak mampu menasihatinya atau kita bimbang nasihat kita tidak berkesan, lebih baik diserahkan kepada orang lain yang dianggap mampu dan dapat memberi kesan. Ketika itu barulah membawa kesnya kepada pemimpin masyarakat setempat. Perlu diingatkan bahwa menegur orang secara membabi buta, tanpa disiplin dan hikmah, bukan saja akan merosak hati orang yang melakukan kesalahan, bahkan akan memecahkan perpaduan dan mencacatkan kasih sayang (ukhuwah Islamiah).

8. Berhibur dan berekreasi. Itu boleh dilakukan asal mengikut peraturan syariat Islam yang membenarkan hal tersebut kerana fitrah manusia suka pada hiburan. Jiwa yang sunyi dari hiburan akan merasa jemu dan malas beribadah. Kerana itu supaya jiwa segar dan subur lebih baik jika sekali-sekali dibawa berekreasi, melihat alam Tuhan yang indah dan tenang, sambil bergaul, makan dan solat bersama.

9. Memperbanyak perjumpaan dan ziarah. Untuk mendekatkan hati, hendaklah selalu berjumpa dan berziarah. Tapi perlu diingat, bahwa ALLAH yang dapat menyatukan hati manusia. Oleh itu yakinlah bahwa kejayaan kita hanya di tangan ALLAH.


Itulah 9 perkara yang dianggap dapat membina ukhuwah. Ikutilah langkah-langkah itu dengan teliti dan hati-hati, insya ALLAH akan terbuka pintu ukhuwah untuk kita memasukinya dan mendapatkan intipatinya. Yaitu rasa persaudaraan yang membuat seseorang dapat merasakan kesusahan orang lain sebagai kesusahannya sendiri. Juga dapat merasakan kesenangan orang lain sebagai kesenangannya pula. Dengan merasakan itu sekaligus akan terhapuslah mazmumah, penyakit dan perosak jiwa manusia yang sangat berbahaya yaitu hasad dengki dan dendam kesumat. Dengan terhapusnya mazmumah itu berarti bersemailah benih perpaduan, keamanan dan keharmonian di kalangan pejuang.

Terimakasih kepada tuan Mat Taiko yang menulis penyampaian ini

Hakikat Ukhwah Fillah

Abdullah bin Mas'ud berkata: Di antara orang-orang yang termasuk dalam barisan Perang Yarmuk adalah Haris bin Hisyam, Ikrimah bin Abu Jahal dan Suhail bin Amar. Di saat-saat kematian mereka, ada seorang sahabat yang memberinya air minum, akan tetapi mereka menolaknya. Setiap kali air itu akan diberikan kepada salah seorang dari mereka yang bertiga orang itu, maka masing-masing mereka berkata: "Berikan saja air itu kepada sahabat di sebelahku."  Demikianlah keadaan mereka seterusnya, sehingga akhirnya mereka bertiga menghembuskan nafas yang terakhir dalam keadaan belum sempat meminum air itu.

Dalam riwayat yang lain pula ditambahkan: "Sebenarnya Ikrimah bermaksud untuk meminum air tersebut, akan tetapi pada waktu ia akan meminumnya, ia melihat ke arah Suhail dan Suhail pun melihat ke arahnya pula, maka Ikrimah berkata: "Berikanlah saja air minum ini kepadanya, barangkali ia lebih memerlukannya daripadaku." Suhail pula melihat kepada Haris, begitu juga Haris melihat kepadanya. Akhirnya Suhail berkata: "Berikanlah air minum ini kepada siapa saja, barangkali sahabat-sahabatku itu lebih memerlukannya daripadaku." Begitulah keadaan mereka, sehingga air tersebut tidak seorangpun di antara mereka yang dapat meminumnya, sehingga mati syahid semuanya. Semoga Allah melimpahkan kurnia dan rahmat-Nya kepada mereka bertiga. Amin."

Inilah sifat persaudaraan dalam Islam yang ditunjukan oleh para sahabat Rasulullah SAW. Betapa terserlah kejayaan pendidikan Rasulullah SAW. Didikan yang bertunjangkan iman. Terzahir dalam amal perbuatan. Ikatan persaudaraan yang bermatlamatkan keredhaan Allah, dan merupakan anugerah Allah kepada hati-hati yang ikhlas ingin menuruti titah perintah Allah :

"Dan Dialah yang menyatukan di antara hati mereka (yang beriman). Kalaulah engkau belanjakan segala (harta benda) yang ada di bumi, nescaya engkau tidak dapat juga menyatu padukan di antara hati-hati mereka, akan tetapi Allah telah menyatupadukan di antara (hati) mereka. Seungguhnya Ia Maha Kuasa lagi Maha Bijaksana" (Al Anfaal ayat 63)

DEFINISI UKHWAH

Ukhwah Islamiah adalah rantaian yang menghubungkan antara satu hati dengan satu hati yang lain atas dasar ketaatan kepada Allah. Rantaian ukhwah inilah yang akan mendekatkan mereka kepada Allah. Hubungan hati sesama muslim adalah titik permulaan dalam berjemaah dan bermasyarakat. Kerana berjemaah atau bermasyarakat adalah satu tuntutan agama dan wajib dilaksanakan :

 "Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebaikan dan menyuruh kepada makruf dan mencegah dari yang mungkar, mereka itulah orang-orang yang beruntung. "(Ali Imran : 103-104)

"Wajib atas kamu bersama jemaah. Sesungguhnya jemaah (bersatu dan berpadu) itu adalah rahmat dan berpecah belah itu adalah azab. " (Riwayat Muslim).

"Barang siapa yang mati dalam keadaan memisahkan diri dari Jemaah Kaum Muslimin, maka sesungguhnya ia mati sebagai mati jahiliah. " (Riwayat Imam Muslim)


, dan tiada yang lebih diingini apabila berjemaah/bermasyarakat melainkan untuk :

a.    Menghubungkan diri dengan Allah
b.    Menghubungkan diri sesama manusia

Bersesuaian firman Allah :

"Akan ditimpa kehinaan di mana saja mereka berada, kecuali mereka yang mengadakan hubungan dengan ALLAH dan hubungan dengan sesama manusia." (Ali Imran : 112)

Malah dalam melaksanakan perjuangan, kesatuan hati sesama muslim adalah dituntut agar setiap yang dilakukan selaras dengan syariat Islam. Kesatuan hati ini hanya akan terbina dengan kekuatan iman dalam diri. Ukhwah yang terbina dari kekuatan iman menghasilkan manusia yang bercinta dan marah kerana Allah, bukan kerana emosi atau perasaan.

"Sekuat-kuat ikatan iman ialah cinta dan berkasih-sayang kerana Allah dan marah juga kerana Allah". (Hadis riwayat Imam Ahmad).

KESAN YANG LAHIR DARI UKHWAH

Ikatan ukhwah ini bukanlah modal yang digunakn dalam bual bicara, sebaliknya kesannya wajib bersesuaian dan selaras dengan syariat dan akhlak Islam. Antara kesan yang wajib terhasil :

1. Ukhwah yang lahir mendorong ke arah ketaatan kepada Allah. Segala perintah Allah dilaksanakan, baik yang wajib mahu pun sunat. Segala larangan Allah ditinggalkan baik yang haram mahu pun makruh. Sabda Rasulullah s.a.w yang menyatakan:

"Sesiapa yang Allah ingin kurniakan kebaikan kepadanya nescaya Allah mengurniakan kepadanya seorang sahabat setia yang soleh, jika sekiranya dia terlupa (lalai) dia menolong memberi peringatan dan apabila (sahabatnya itu) memperingatkannya ia akan menolongnya".

2. Ukhwah yang lahir akan menyuburkan rasa empathy, iaitu merasai keperluan saudara seaqidah dengannya sambil berusaha memenuhi keperluan saudaranya. Sabda Rasulullah s.a.w:

"Jika sekiranya seorang dari kamu berjalan bersama saudaranya dengan tujuan memenuhi keperluannya (dan baginda menunjukkan isyarat dengan jari-jari baginda) amalan itu lebih utama dari dia beriktikaf selama dua bulan di dalam masjidku ini". (Hadis riwayat Al-Hakim dan dia mengatakan bahawa sanad-sanadnya sahih).

3. Ukhwah yang lahir menyuburkan sifat tolong menolong, bantu membantu sesama muslim. Sabda Rasulullah s.a.w:

"Sesiapa yang melapangkan seorang muslim dari satu kesusahan dunia nescaya Allah melapangkan untuknya satu dari kesusahan di akhirat. Sesiapa yang memudahkan seseorang yang berada di dalam kesusahan nescaya Allah akan memudahkan (urusannya) di dunia dan di akhirat dan sesiapa yang menyembunyikan rahsia seorang muslim nescaya Allah akan memelihara rahsianya di dunia dan di akhirat. Dan Allah sentiasa menolong seseorang hamba selama ia menolong saudaranya".

4. Ukhwah menuntut perlaksanaan tanggungjawab kemasyarakatan yang merangkumi kewajipan-kewajipan yang ringkas. Sehubungan dengan perkara ini Rasulullah s.a.w bersabda:

"Hak seseorang Muslim ke atas seorang muslim yang lain ada enam perkara: (1) Apabila engkau bertemu dengannya hendaklah engkau memberi salam, (2) Apabila dia menjemputmu maka penuhilah jemputannya itu, (3) Apabila dia meminta nasihat hendaklah engkau memberi nasihat kepadanya, (4) Apabila dia bersin dan bertahmid maka hendaklah engkau lengkapkan dengan bertasymit, (5) Apabila dia sakit hendaklah engkau menziarahinya dan (6) Apabila dia meninggal dunia hendaklah engkau mengiringi jenazahnya". (Hadis riwayat Muslim).

Selain itu Imam Al-Ghazali di dalam kitabnya Ihya' ulum Al-Din telah menggariskan 8 perkara yang perlu ditunaikan dalam persaudaraan Islam:
i.            Saling tolong menolong samada dalam keadaan senang ataupun susah. Sebagaimana Hadis Nabi saw yang bermaksud: "Perumpamaan dua orang yang bersaudara itu adalah umpama kedua-dua tangan yang mana salah satunya membasuh tangan yang lain"
ii.            Menolong saudara kita untuk menyelesaikan hajatnya sebelum diminta.
iii.            Diam atau tidak memperkata atau menyebarkan keaibannya samada semasa dia ada atau tidak dan tidak mencari-cari kesalahannya.
iv.            Menebarkan kebaikannya dan memanggilnya dengan nama yang baik. Saidina Umar pernah berkata: "tiga perkara, apabila kamu lakukan, maka akan terjalinlah kasih sayang; iaitu yang pertama, apabila bertemu mulakan salam, yang kedua; lapangkan tempat duduknya di dalam majlis dan yang ketiga panggillah dengan panggilan yang baik.
v.            Nasihatilah dia dengan cara yang lembut sekiranya dia terlalai atau melakukan dosa.
vi.            Mendoakannya semasa hidup atau selepas kematiannya.
vii.            Menghormati semua rakan-rakan dan kaum kerabatnya.
viii.            Tidak memberati sahabat kita dengan apa-apa yang boleh menyusahkannya

5. Ukhwah wajib melahirkan kemesraan, kasih-sayang dan saling bantu-membantu. Berhubung dengan perkara ini Rasulullah s.a.w bersabda:

"Janganlah kamu saling memutuskan hubungan silaturahim, janganlah kamu saling belakang-membelakangi, janganlah kamu saling benci-membenci dan janganlah kamu saling hasad dengki. (Sebaliknya) jadilah kamu hamba-hamba Allah yang bersaudara. Tidak halal bagi seorang Muslim itu memulaukan saudaranya (yang mukmin) melebihi tiga hari". (Hadis riwayat Imam Malik, Bukhari, Abu Daud, Tirmizi dan Nasaie).

Rasulullah s.a.w juga bersabda:
"Janganlah kamu memandang rendah terhadap sesuatu kebaikan, walaupun dengan cara bermanis muka ketika bertemu saudaramu (kerana itu juga satu kebaikan)". (Hadis riwayat Muslim).

Rasulullah s.a.w juga bersabda:"Setiap perkara kebaikan adalah sedekah. Sesungguhnya di antara perkara mitu ialah bermanis muka ketika bertemu saudaramu dan menolong memenuhi bejana saudaramu dengair". (Hadis riwayat ).

Rasulullah s.a.w juga bersabda:"Hendaklah kamu saling memberi hadiah kerananya kamu saling berkasih-sayang dan akan jauhlah permusuhan". (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim).

6. Ukhwah menuntut lahirnya rasa cinta, kesetiaan dan bersedia berkorban demi Rasulullah s.a.w :

"Sesiapa yang mempertahankan maruah kehormatan saudaranya nescaya Allah akan menjaga wajahnya dari seksaan api neraka di hari kiamat". (Hadis riwayat Tirmizi).

Baginda juga bersabda:
"Doa seorang saudara kepada saudaranya yang lain (sedangkan saudaranya itu tidak mengetahui doa tersebut) adalah doa yang pasti diperkenankan, di sisinya terdapat malaikat yang ditugaskan di mana setiap kali ia mendoakan kebaikan atau keselamatan untuk saudaranya, malaikat yang ditugaskan itu berkata: Amin dan bagimu seperti itu juga". (Hadis riwayat Muslim).

Kuasa - Aura, cakra, Chi, Qigong Dll

Umat manusia zaman sekarang kebanyakannya adalah seperti maksud yang nabi SAW sampaikan, seperti Buih, kerana keduniaan dalam diri mereka, tanpa mengerti tentang Tauhid Islam, dan Tidak dapat merasai Kelebihan Tauhid kerana tiada Hidayah yang dapat meyakinkan mereka

Kerana itulah Umat Melayu asyik terpesona dengan kuasa yang ada pada Manusia lain tanpa mengira agamanya. Aura, Cakra, Reiki, Kundalini, Chi, Qigong dan lain lainya adalah kuasa yang berbeda dari Kehebatan Yakin Pada Yang ESA

Kepada mereka yang mengaji, dan mengambilkira Susur Galur Ilmu Islam, yang patut mereka kendalikan dengan haq adalah tentang Perawi Ilmu itu, Kerana Yang Benar itu hanyalah daripada Allah, dan Kerana ini jugalah di larang umat islam untuk menafsir AlQuran tanpa Ilmu

Benarlah, sesiapa yang dihidayahkan Allah, tiada sesiapa yang dapat menyesatkannya
Dan sesiapa yang di sesatkan oleh pilihan Nafsu sendiri, tiada sesiapa yang dapat menghidayahkannya

Selama 13 tahun, seruan yang Muhammad SAW serukan adalah, Jangan Sekutukan Allah dengan makhluk apa saja Kerana Allah itulah Yang Menciptakan Segala galanya, serta setiap sesuatu itu
Dan Islam tidak menerima Bidaah, inilahlah sahaja Jalan yang ada di dalam ASWAJA

Allah hanya menerima amalan amalan diri yang Jujur, menuju Ikhlas
Ujub atau merasa hairan dengan kebaikan diri, itu adalah menyimpang daripada kejujuran diri
Riak juga menjadikan amalan seseorang itu binasa

Melalui Alamat Kiamat kita mengetahui, yang Dajjal itu, hanya berkuasa keatas manusia dan jin yang tidak yakin menauhidkan Allah

Maka segala kuasa yang ditunjukkan oleh mereka yang Bukan Islam itu, adalah sekadar Permainan dan Senda gurau keduniaan

Kecuali jika kamu Beriman dan Beramal soleh
Beriman itulah Tauhid dan Islam, Rukun Iman bermula dari kena Percaya, Rukun Islam dimulakan dengan mengucap syahadah, menyaksikan Kuasa Allah, dan Rasul serta nabi nabi yang di utusNya kepada manusia

maka itulah kita di seru, mengikhlaskan diri, berzikir, dalam hati serta menyebutnya
Ucapan paling Tinggi, tiada yang lebih tinggi daripadanya, adalah 

لا إله إلا الله
Semuga kalian beroleh, pengetahuan yang benar ya
Semuga Hidayah Allah dapat mengingatkan kalian tentang Fazilat 

لا إله إلا الله

 Tiada yang dapat menandingi Kuasa Allah
Sepatutnya menyedarkan kita semua
Semuga dapatlah Kelebihan mengatasi mereka yang Kufur dan Munafik

InsyaAllah ya